Cogan Kulineran adalah program kegabutan mencari kuliner enak!

Segarnya Es Dawet Pandawa Pak Bagong

Es Dawet Pak, credit image @jogjaku


Teringat tape, ada es dawet yang bisa disajikan dengan campuran tape. Namun, tape yang dicampurkan ke dalam es dawet adalah tape ketan. Waktu itu perjalanan pulang dari Candi Prambanan saya mampir di lapak Es Dawet Pandawa Pak Bagong. Lokasinya di pinggir Jalan Raya Solo-Yogyakarta, Kalasan, Sleman berjejer lapak es dawet dan saya memilih Es Dawet Pandawa Pak Bagong.

Cendol yang terbuat dari tepung aren membuat kenyal dan goyang lidah. Selain itu, percampuran gula jawa dan gula batu membuat rasa manis yang khas. Ditambah lagi tape ketan yang dicampurkan makin membuat segar tenggorokan. 

“Saya sudah sekitar 37 tahun berjualan dawet mas, dulu kakek dan bapak saya juga berjualan es dawet tapi berkeliling.” Jelas Ibu Suyati sembari menuangkan dawet ke dalam gelas.

Setiap hari dari pukul 08.30-16.00 WIB Ibu Suyati di bantu keponakannya berjualan dawet. “Matursuwun bu, rasanya seger banget bu.” Saya berterimakasih dan membayar satu gelas es dawet dengan harga Rp4.500, jika tanpa tape cukup Rp3.500.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar